Last Updated on January 14, 2022

Melanjutkan cerita si Dermatitis.

Udah berusaha menjaga diri tapi nggak sembuh-sembuh juga, akhirnya akhir Januari 2018 saya ke dokter kulit yang dipakai adik saya. Sebelumnya memang pernah denger soal si dokter ini (dr. Dani Juanda) dari Instagram.

Dokternya ramai banget! Prakteknya di rumah, waktu baru datang ambil nomor lalu tunggu dipanggil. Setelah nunggu kira-kira 1 jam-an, akhirnya giliran saya masuk ke dalam ruang periksa.

Ketika dicek sama dokter, ternyata saat itu sudah bukan Perioral Dermatitis lagi, tapi udah Seborrheic Dermatitis. Di bawah ini adalah foto terakhir yang diambil sebelum ke dokter, separah ini πŸ™

Dokternya bilang ngga boleh kepanasan, ngga boleh stress (#1 cause), lalu mengurangi makanan pedes, berminyak, dan berlemak. Ngga boleh minum minyak ikan, bolehnya minum vit c.

Setelah disuntik dan pakai cream dari dokter, dengan ajaibnya semua bruntusan hilang dalam kurun waktu kurang dari 1 minggu. D A E B A K. Ngga pernah kulit sekinclong rata gini tanpa bruntusan. Ngga gatel juga. Pakai cream pagi & malam racikan dokter, makeup ngga pakai setiap hari. Sabun muka dapet dari dokter. Tapi kadang masih pakai Hada Labo soalnya efeknya ga jauh beda sama sabun dokternya.

Setelah hampir 1 bulan pakai obat dokter, kulit muka jadi mendingan, ngga banyak merah-merah, cuma ada red bumps -ga tau sebutannya apa- yang kadang timbul kadang ilang.

So far, cocok sama dokter ini πŸ˜€ Obatnya ngga banyak macem juga.

Notes : Postingan ini sudah dari 2018, sejak 2019 aku ada promil jadi stop pakai obat cream dokter.

Similar Posts

12 Comments

  1. Ngel, syukur banget ya ketemu dokternya.. Jadi bisa ditangani dengan benar. Dan semoga yg butuh info ini boleh sampai kesini ya. Takutnya yg ga tau malah cobain ini itu dan makin banyak bruntusan.. Btw, ikutan blogeratti ga Ngel? ikutt dong, belum pernah bersua kita πŸ˜€ *bukan agel blogeratti.. haha

  2. ga ada poto after nya gel ? apa nanti dibuat part 3 ? πŸ˜€
    idup dengan penyakit kulit ya gini ya , belum nanti kalo beranak pinak pasti nurunin ke anak . ya naseb

    1. Belum poto lagi Jen, hahaha kadang masih nongol kalo stress. belom bener2 bersih nih.

      Eh kangen gua ama blog lu jen hahaha. lu ga ngeblog lagi ya

      1. iya malas nya uda merajalela dan jujur masih traumatis sama stalker sih , paling ngoceh di twitter hahaha
        eh blog nya epi uda ga ada ya gel ?

  3. Pingback: Changes

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.